Kandungan Belimbing dan Manfaatnya Untuk Kesehatan


Kandungan Belimbing dan Manfaatnya Untuk Kesehatan

Kandungan Belimbing dan Manfaatnya Untuk Kesehatan - Belimbing (Averrhoa carambola) merupakan buah tropis yang diyakini berasal dari Maluku, Indonesia atau Sri Lanka.Belimbing dikenal bentuknya yang unik, menyerupai bintang ketika dipotong, dan tampaknya cenderung masam menyegarkan dan sedikit manis.

Umumnya, belimbing dimakan sebagai buah segar dengan gula atau garam. Tetapi belimbing juga bisa dimasak sebagai sayuran, acar, dikeringkan, dibuat kemacetan dan jus. Di Indonesia sendiri, buah ini sering digunakan sebagai obat tradisional. Hal ini karena buah belimbing mengandung vitamin dan nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan.

Kandungan nutrisi Carambola

Vitamin yang paling menonjol dari belimbing adalah vitamin C, yang berjumlah 45-57% per kebutuhan sehari. Selain itu, ada sejumlah kecil vitamin A, E, dan B kompleks seperti asam folat, niacin, pyridoxine, riboflavin, thiamine dan di dalamnya. Buah ini dijuluki Starfruit di negara-negara Barat juga merupakan sumber mineral seperti fosfor, seng, besi, magnesium, kalsium, dan kalium.

Belimbing konten serat makanan juga memiliki cukup besar, sekitar 7% dari kebutuhan harian pada kulit. Belimbing, termasuk konten yang rendah kalori, seperti 31 kalori per 100 g buah segar. Belimbing dilengkapi dengan fitonutrien polifenol seperti quercetin, epicatechin dan asam galat. Klik gambar untuk melihat meja sebelah kandungan belimbing dalam 100 gram porsi.

Baca juga : Belimbing dan mengkudu, berbahaya bagi ginjal

Manfaat belimbing untuk Kesehatan

Di balik tampaknya cenderung asam, belimbing memiliki serangkaian manfaat bagi kesehatan. Berikut ini beberapa di antaranya:
  1. Meningkatkan daya tahan tubuh
    Kandungan vitamin C di Belimbing membantu kuman tubuh melawan penyebab penyakit umum dan infeksi. Vitamin C juga termasuk antioksidan alami yang dapat melindungi tubuh dari radikal bebas dengan antioksidan dan flavonoid seperti quercetin lainnya, epicatechin dan asam galat. Kandungan polifenol Total mencapai 143 mg / 100.
  2. Mengurangi resiko kanker usus
    Belimbing kaya akan serat yang membantu melindungi selaput lendir di usus besar paparan zat beracun. Akan mengikat serat ini bahan kimia penyebab kanker dan menghapusnya dari tubuh. Belimbing juga memiliki zat tembaga yang menambah kelembaban bangku dan memfasilitasi belanja.
  3. Meredakan peradangan
    Polifenol pada belimbing juga memiliki sifat anti-inflamasi yang dapat meredakan peradangan. Belimbing sendiri sering digunakan sebagai obat tradisional untuk mengobati demam, batuk, sakit maag, dan bisul. Belimbing juga digunakan di beberapa negara untuk mengobati peradangan pada kulit akibat sengatan matahari dan meredakan mual.
  4. Terhadap bakteri
    Tidak hanya antioksidan dan anti-inflamasi, belimbing juga memiliki sifat anti-mikroba. Ekstrak belimbing mengandung jumlah yang berbeda dari oksida nitrat sesuai dengan tahap konsentrasi dan pematangan. Ekstrak ini mampu melawan bakteri seperti E. Coli, Staphyloccocus aureus, Klebsiella spp., Dan Pseudomonas aeruginosa.
  5. Membantu mengontrol tekanan darah
    Kandungan mineral penting termasuk belimbing rendah. Namun, belimbing mengandung tembaga yang dapat membantu menurunkan kadar kolesterol. Belimbing juga memiliki kalium yang penting sebagai komponen sel dan cairan tubuh. Kalium berfungsi untuk mengontrol detak jantung dan tekanan darah agar tetap normal, dan mencegah efek buruk dari sodium.
  6. Membantu mengontrol kadar kolesterol
    Serat pada bantuan belimbing mencegah penyerapan kolesterol LDL oleh usus dan mengurangi tingkat trigliserida serum. Seperti diketahui, tingginya tingkat kolesterol LDL dalam darah dapat menyumbat arteri dan menyebabkan penyakit jantung dan stroke.
  7. Meningkatkan metabolisme
    Vitamin B kompleks dalam belimbing sebagai folat, riboflavin, piridoksin dan berguna sebagai kofaktor enzim dalam metabolisme dan sintesis berbagai fungsi tubuh lainnya. Belimbing juga memiliki kalori yang cenderung lebih rendah daripada buah-buahan tropis lainnya yang akan membuat diet teman.

Efek samping

Meskipun memiliki banyak manfaat, belimbing ini tidak dianjurkan bagi penderita gagal ginjal, batu ginjal, dan pasien yang menjalani perawatan dialisis ginjal. Karena belimbing termasuk buah mengandung asam oksalat tertinggi, yaitu sekitar 50.000-95.800 ppm per 100 g.

Beberapa efek samping dapat terjadi pada pasien dengan gagal ginjal yang mengkonsumsi belimbing termasuk cegukan, muntah, mual, dan hilang kesadaran. Efek yang fatal lainnya juga ditunjukkan pada beberapa pasien. Namun, satu studi mengatakan bahwa jika efek sebenarnya disebabkan oleh senyawa lain, karamboksin.

Asam oksalat juga danggap sebagai senyawa anti nutrisi untuk menghalangi penyerapan beberapa mineral seperti kalsium dan magnesium. Seperti anggur, belimbing dapat berinteraksi dengan beberapa obat dan menyebabkan efek yang berlawanan dan toksisitas. Jika Anda mengambil obat-obatan tertentu, disarankan untuk berkonsultasi dengan praktisi kesehatan sebelum makan belimbing.
QuickEdit
dunia orange
0 Comments
Share This Post :

You Might Also Like

No comments:

Post a Comment

[name=Katakata Kiki] [img=https://lh3.googleusercontent.com/-BwApT_tMNwk/AAAAAAAAAAI/AAAAAAAAAAA/BXBKy37ddXw/photo.jpg?sz=80] [description=The team after that incident and the two drivers were warned that they risked their future at the team if they damaged each other's cars out on track. For me to win here at a race where I loved watching Ayrton drive] (facebook=https://www.facebook.com/) (twitter=https://www.twitter.com/) (instagram=https://www.instagram.com/) (bloglovin=Blogvin Profile Url) (pinterest=Pinterest Profile Url) (tumblr=Tumblr Profile Url)